5 Pembagian Mustahdloh Nifas serta Puasa dan Sholat yang Harus diQodloi

5 Pembagian Mustahdloh Nifas serta Puasa dan Sholat yang Harus diQodloi

Mustahdloh nifas adalah perempuan yang mengeluarkan darah nifas lebih dari 60 hari 60 malam (masa maksimal nifas).

Adapun pembagiannya sebagai berikut:

  1. Mubtadi’ah Mumayyizah finnifas

Yaitu perempuan yang pertama kali nifas, pada saat itu darah yang keluar melebihi 60 hari 60 malam. Serta antara darah kuat dan lemah bias dibedakan dan darah kuat tidak lebih 60 hari 60 malam.

Yang dihukumi nifas adalah darah kuat saja. Sedangkan darah yang lemah hukumnya sebagai berikut:

  • Apabila ia belum pernah haidl dan suci, maka 29 hari 29 malam selanjutnya dihukumi istihadloh. Kemudian sehari semalam sesudahnya dihukumi haidl, begitu seterusnya.

Contoh 1: seorang wanita yang belum pernah nifas, setelah melahirkan, mengeluarkan darah kuat selama 55 hari, kemudian darah lemah 10 hari. Maka, 55 hari dihukumi nifas dan 10 hari dihukumi istihadloh.

Contoh 2: seorang wanita yang belum pernah haidl dan nifas, setelah melahirkan, mengeluarkan darah kuat selama 40 hari, kemudian darah lemah 30 hari. Maka, 40 hari dihukumi nifas dan 29 hari 29 malam berikutnya dihukumi istihadloh. Sehari semalam setelahnya dihukumi haidl.

  • Apabila ia sudah pernah haidl dan suci dan ingat kebiasaan haidlnya, maka darah yang sama dengan kebiasaan suci dari haidl dihukumi istihadloh. Dan darah yang lamanya sama dengan kebiasaan haidl, dihukumi haidl. Begitu seterusnya.

Contoh: seorang wanita yang belum pernah nifas, adat haidlnya 6 hari dan sucinya 24 hari. Lalu setelah melahirkan, mengeluarkan darah kuat selama 10 hari, kemudian darah lemah 60 hari.

Maka, 10 hari dihukumi nifas. Lalu 24 hari 24 malam berikutnya dihukumi istihadloh. 6 hari 6 malam setelahnya dihukumi haidl. Dan 24 hari 24 malam berikutnya dihukumi istihadloh. 6 hari 6 malam setelahnya dihukumi haidl.

  1. Mubtadiah ghoiru mumayyizah finnifas

Yaitu wanita yang pertama kali nifas. Pada saat itu darah yang keluar melebihi 60 hari 60 malam. Serta antara darah kuat dan lemah tidak bias dibedakan, atau bisa namun darah kuat lebih 60 hari 60 malam.

Sedangkan hukumnya sebagai berikut:

  • Apabila ia belum pernah haidl dan suci, maka darah yang setetes pertama dihukumi nifas, 29 hari 29 malam selanjutnya dihukumi istihadloh. Kemudian sehari semalam sesudahnya dihukumi haidl, begitu seterusnya bergantian antara istihadloh 29 hari dan haidl sehari semalam.

Contoh 1: seorang wanita yang belum pernah haidl dan nifas, setelah melahirkan keluar darah selama 90 hari lebih sedikit.

Maka, yang dihukumi nifas adalah darah setetes pertama, 29 hari 29 malam berikutnya dihukumi istihadloh. Sehari semalam setelahnya dihukumi haidl. Dan 29 hari 29 malam dihukumi istihadloh, sehari semalam haidl.

Demikianlah pula 29 hari 29 malam selanjutnya dihukumi istihadloh dan sehari semalam haidl.

  • Apabila ia sudah pernah haidl dan suci dan ingat kebiasaan haidlnya, maka yang dihukumi nifas adalah darah setetes pertama. Kemudian darah yang sama dengan kebiasaan suci dari haidl dihukumi istihadloh.

Dan darah yang lamanya sama dengan kebiasaan haidl, dihukumi haidl, begitu seterusnya.

Contoh 2: seorang wanita yang belum pernah nifas, adat haidlnya 5 hari dan sucinya 25 hari. Lalu setelah melahirkan keluar darah selama 70 hari lebih sedikit.

Maka, yang dihukumi nifas adalah darah setetes pertama, 25 hari selanjutnya dihukumi istihadloh, 5 hari selanjutnya dihukumi haidl, 25 hari selanjutnya dihukumi dihukumi istihadloh, 5 hari selanjutnya dihukumi haidl, 10 hari selanjutnya dihukumi istihadloh.

  1. Mu’tadah mumayyizah finnifas

Artinya perempuan yang sudah pernah nifas. Kemudian ia mengeluarkan darah melebihi 60 hari 60 malam. Sementara antara darah kuat dan lemah bisa dibedakan dan darah kuat tidak lebih 60 hari 60 malam.

Hukumnya adalah darah kuat dihukumi nifas dan darah lemah dihukumi istihadloh.

Contoh: seorang perempuan adat nifasnya 45 hari. Kemudian setelah melahirkan mengeluarkan darah kuat 55 hari dan darah lemah 10 hari. Maka, 55 hari dihukumi nifas, 10 hari dihukumi istihadloh (nifasnya tidak disamakan dengan adatnya).

  1. Mu’tadah ghoiru mumayyizah finnifas hafidhoh li’adatiha qodron wa waqtan

artinya seorang perempuan yang sudah pernah nifas. Kemudian ia mengeluarkan darah melebihi 60 hari 60 malam. Dan antara darh kuat dan lemah tidak bias dibedakan. Sementara ia masih ingat lama dan waktu kebiasaan nifasnya.

Hukumnya sebagai berikut:

  • Jika ia belum pernah haidl dan suci, maka darah yang lamanya sama dengan pengadatan nifas dihukumi nifas. Kemudian darah yang lamanya 29 hari 29 malam dihukumi istihadloh dan 1 hari 1 malam dihukumi haidl. Begitu seterusnya bergantian antara 29 hari sitihadloh dan sehari semalam haidl.

Contoh: seorang wanita adat atau kebiasaan nifasnya 40 hari. Setelah melahirkan, keluar darah yang sifatnya sama selama 100 hari.

Maka, 40 hari pertama (sama dengan adat nifasnya) dihukumi nifas, 29 hari 29 malam selanjutnya dihukumi istihadloh, 1 hari 1 malam selanjutnya dihukumi haidl, 29 hari 29 malam selanjutnya dihukumi istihadloh dan 1 hari 1 malam dihukumi haidl.

  • Jika ia sudah pernah haidl dan suci, maka darah yang lamanya sama dengan nifas dihukumi nifas, yang lamanya sama dengan adat atau kebiasaan suci dari haidl dihukumi istihadloh. Selanjutnya darah yang lamanya sama dengan adat haidl dihukumi hadil.

Contoh: seorang perempuan adat atau kebiasaan nifasnya 40 hari, adat haidlnya 5 hari, adat suci dari haidl 25 hari. Setelah melahirkan keluar darah yang sifatnya sama selama 100 hari.

Maka, 40 hari pertama (sama dengan adat nifasnya) dihukumi nifas, 25 hari selanjutnya dihukumi istihadloh, 5 hari dihukumi haidl, 25 hari dihukumi istihadloh dan 5 hari dihukumi haidl.

  1. Mu’tadah ghoiru mumayyizah finnifas nasiyah li ‘adatiha qodron wa waqtan

Artinya seorang perempuan yang sudah pernah nifas. Kemudian ia mengeluarkan darah melebihi 60 hari 60 malam. Antara darah kuat dan lemah tidak bias dibedakan. Sementara ia tidak ingat lama dan waktu kebiasaan nifas.

Hukumnya adalah darah setetes pertama disebut nifas dengan yaqin. Selanjutnya harus berhati-hati. Sehingga ia wajib mandi setiap akan sholat fardhu sampai 60 hari. Dan selanjutnya wajib wudhu tiap akan melaksanakan sholat fardhu.

Contoh: seorang ibu setelah melahirkan, mengeluarkan darah yang sifatnya sama selama 65 hari. Maka, darah setetes pertama dihukumi nifas secara yakin, 60 hari kurang sedikit setelahnya wajib berhati-hati (wajib mandi setiap akan melaksanakan sholat fardhu) dan 5 hari setelahnya wajib wudlu setiap akan melaksanakan sholat. (novia_khil/kuliahislam)

Baca Juga:

 

SUMBER:

LBM-PPL. 2015. Uyunul Masa-il Linnisa’. Kediri: Lajnah Bahtsul Masa-il Madrasah Hidyatul Mubtadi-ien Pondok Pesantren Lirboyo.